Ibu Mertua, Saya, dan Ayam

Postingan ini dalam rangka ikutan #K3BKartinian yang temanya adalah Ibu Mertuaku.




Nah, ngomongin ibu mertua, ada beberapa temen yang sering curhat kalo saya tuh beruntung banget udah nggak ada ibu mertua. What! beruntung??? Yah gitu deh, harap maklum aja. Konflik antara menantu dan mertua udah jadi rahasia umum, baik yang tersembunyi di dalam hati, maupun yang udah perang secara terbuka. Emmmm... tapi banyak juga kok menantu dan mertua yang adem ayem, rukuuuun banget, seperti anak dan ibu kandung.

Sejatinya, hubungan antara menantu perempuan dan ibu mertua haruslah sangat baik, Bagaimana pun, ibu mertua adalah wanita yang telah melahirkan dan membesarkan suami kita, imam dalam rumah tangga kita, dan ayah dari anak-anak kita. Tapi, di kehidupan nyata, memang tak sedikit pergesekan yang terjadi. Tinggal bagaimana kita bisa membawa diri aja.

Hubungan saya dan ibu mertua, Alhamdulillah sangat baik. Ibu mertua saya meninggal saat saya tengah hamil Nai, diusia kehamilan 8 bulan. Sedih... ibuk nggak sempet ngelihat cucu dari anak bungsunya. Penyakit diabetes yang dideritanya selama kurang lebih 3 tahun, telah menimbulkan banyak komplikasi.

Sebagai seorang anak bungsu, suami saya begitu dekat dengan ibunya. Daaaan... kadang sering bikin cemburu hehehe... Trus, peristiwa yang paling saya ingat adalah sewaktu saya diminta ibuk untuk membersihkan ayam, karena hendak diolah menjadi ayam balado, saya kebingungan tiada tara. Bingung? Iyah bingung, karena saya nggak tahu apa yang harus saya lakukan. Saya nggak tahu gimana cara memotong ayam-ayam itu menjadi beberapa bagian, dan apa yang harus dibersihkan. Sumpaaaaah... saya bingung bangeeet. Sampe-sampe nih yah saya lamaaa banget, trus dipanggilin. Hahaha... gaswaaaat! Terlaluh nggak tuh :D

Harap maklum pemirsah, saya nggak pandai masak. Biasanya di dapur cuma kebagian nyuci piring aja, itu juga kalau belum dikerjain sama bude yang biasa bantu-bantu di rumah. Akhirnya, ayam-ayam itu cuma saya cuci aja, daaaan ibuk mengulang kembali mencucinya XD

Tapi sekarang, jangan ditanya deh, saya udah jauh lebih keren. Nggak cuma motong-motong or nyuci ayam. Si ayam bisa saya oleh menjadi beberapa jenis masakan, seperti rendang, semur, opor, garang asem, tumis, ayam bumbu, ayam balado, ayam mentega, penyet, panggang, dan sop. Nah lo! beneran keren kan saya, hahaha...

Hiks... jadi kangeeeen deh sama ibuk. Perempuan sunda yang cantik, berkulit putih bersih dan sangat lembut tutur katanya. Kelembutannya mengalir ke lelaki yang menjadi sisian keseharian saya. Semoga Allah lapangkan kuburnya, terima amal kebaikannya dan diampuni dosa-dosanya. Aamiin...



Miso Rempah Rajawali Pekanbaru



Pulang dari briefing Kelas Inspirasi, perut udah kriyak-kriyuk, maklum lah busui, ngeles ajah padahal emang hasrat pengen jajan.  Trus, saya ngajakin si Abi buat makan miso rempah yang terkenal banget inih. Saya udah pernah nyobain sih sekali, dibeliin adek, makannya di rumah. Jadi, pengen ngerasain asyiknya makan di sana.



Ternyata memang asyiiiik... saya menghabiskan semangkok miso rempah, 4 tusuk sate kerang, 1 buah pergedel kentang, 1 buah keripik cabe, dan sebotol teh botol sosro dingin *yaiyalah asyik semua dilibaaaas :D




Beneran deh, tempat ini tuh yah, ruameeee bingit, full!. Pengunjungnya datang terus. Memang sih misonya enaaaak banget, bener-bener rempahnya juara!. Nagiiiiih deh buat makan miso ini lagiiiii...



Briefing Relawan Kelas Inspirasi 3 Pekanbaru

Para relawan (pinjem foto dari Mbak Lianda Marta)

Nah, sabtu itu, saya nggak jadi nemenin Mbak Nai pawai. Yah, akhirnya sibuk sama urusan domestik aja lah yak. Biasalah... mak emak, kalo kerjaan udah diangsur hari sabtu, hari minggunya lumayan bisa leyeh-leyeh kan yaaaaak *tapi itu harapan yang kadang tak sesuai kenyataan hahaha...

Trus, jam 2 saya ada acara briefing Kelas Inspirasi 3 Pekanbaru. Sebenernya, saya udah pengen ikutan dari tahun lalu. Ealaaah... ternyata jadwalnya udah deket banget sama waktu lahiran adek Khai. Jadiii, nggak mungkin bisa ikut.

Yipppy... pas tahun ini, akhirnya saya daftar dan terpilih sebagai salah satu relawan pengajar. Buat yang belum tahu apa itu kelas inspirasi, secara simplenya nih yah, kelas inspirasi itu adalah saat para profesional menjadi guru sehari di SD (Sekolah Dasar) marjinal, untuk membahas tentang profesi mereka, agar bisa menginspirasi anak-anak tersebut akan sebuah cita-cita. Ini adalah salah satu program dari Indonesia Mengajar. Apa itu Indonesia Mengajar? Aiiiiih... googling sendiri aja yak Hihihi.. :D

Kata sambutan oleh Bapak Wawako Ayat Cahyadi

Tentunya pada penasaran nih, saya mau sharing tentang profesi apa? Ehem... penulis dong yah, rencananya profesi Ibu Rumah Tangga berijazah S2.  Pan saya udah nggak jadi dosen lagi. Yaaah... walaupun dunia tulis menulis yang sebenarnya baru saya geluti sejak 2010 selain nulis diary.
Saya ingin berbagi pengalaman sebanyak dan seluas mungkin kepada masyarakat Pekanbaru, Riau kalau perlu, bahwa kita juga bisa ikut andil mewarnai dunia literasi. Supaya, makin banyak penulis yang berasal dari Riau. Supaya, budaya baca tulis bisa mengakar dan berdiri dengan kokoh *pasang gaya orator ulung XD

Materi dari Pengajar Muda Indonesia Mengajar
Naluri Bella Wati (saya temenan di FB, dulu dia add saya *info nggak penting :D)


Sungguh mulia yah cita-cita saya *muji diri sendiri
Tapiiii... masalahnya adalah, sungguh saya galau!. Saya nggak pernah berinteraksi lama dengan anak-anak SD pemirsah!. Pengalaman yang saya punya cuma ngajar anak-anak SMK dan mahasiswa. Eng... pernah sih jadi guru les pas masih kuliah S1 dulu. Tapiiii... ini kan berbeda yah.
Alhamdulilah... saya bisa hadir di briefing inih. Ada sharing berupa tips and trick, dll. Galau saya agak surut 0,5 ml hihihi... saya jadi ada gambaran, apa dan bagaimana saat saya menjadi pengajar sehari anak-anak SD nanti.


Diajarin bikin yel-yel



Aaaaah... seru deh. Doain saya berhasil yah temans! Nggak gugup :D

Pawai Akbar dan Pentas Seni Santri TPQ Sekota Pekanbaru



Sabtu pagi, Mbak Nai ikutan pawai akbar dan pentas seni santri TPQ sekota Pekanbaru. Mbak Nai bareng tempat ngaji sekaligus tahfidz Mbak Nai. Awalnya saya mau ikut, tapi karna Ustadz bilang kudu nyampe di kantor Walikotanya jam 7, yah kebayang gimana rempongnya ngurus semua, apalagi adek Khai. Akhirnya, Nai pergi berdua ajah dengan si Abi.



Eh ternyataaaaa... acaranya baru mulai jam 9 pemirsaaaaaah!, yah gitu deh. Tau gitu, saya seharusnya bisa ikut dong yah. Tapi ya sudahlah, dapet kiriman foto dari si Abi aja udah seneng.


Soto Bude



Jangan heran deh, di Pekanbaru banyak banget tempat makan yang pake nama BUDE. Nah, kali inih, saya mau ngomongin soto bude yang ada di jalan Tengku Zainal Abidin. Lumayan sering juga sih sarapan di sini, terutama pas weekend. Sotonya uenaaaak tenan. Nggak cuma soto sih, di sini juga ada lontong sayur or lontong pecel, nasi goreng, mie goreng, dan bubur ayam. Tuh kan, komplit yah, jadi jangan heran kalo di sini tuh ruameee banget yang sarapan.




Saya kalo udah makan di sini, porsinya porsi kuli hahaha... maaaaf... maksudnyah, makannya bisa buanyaaak banget. Saya biasanya pesen soto pake nasi, trus ntar nambah tahu goreng, tempe mendoan, keripik cabe, dan minumnya susu kedelai. Tuh kaaaan, buanyak! kalaps! *lempartimbangan




Kalo si Abi, biasanya pesen lontong pecel, tapi minus lontong karna diganti dengan tempe mendoannya yang maknyoooos banget!.

Asyiknya lagi nih yah, sambil makan, kita dihibur dengan live music, lagu-lagunya jadul mendayu-dayu :D
Betah deh!


Cuma Nai dan Ummi


I love u so much Ummi... u're my everything...
Love u too so much Mbak... u're my everything... Mbak keriting...
Mbak Nai pernah bilang, nggak enak punya adek, lebih enak sendiri. Ehem... Ummi tahu, Nak. Mbak Nai nggak sungguh-sungguh ngomong gitu, karna, lebih banyak ungkapan kebahagiaan yang Mbak Nai katakan saat punya adek,
Ummi tahu, ada perasaan cemburu, terbagi, atau bahkan merasa kalau Ummi lebih sayang adek daripada Mbak Nai. Tapi, sesungguhnya, Nak, cinta Ummi tetap 100% buat Mbak, dan 100% juga buat adek Khai.

Buat para emaks... pernah nggak ngalami yang saya alami di atas, biasanya pernah yah, Apalagi, Nai berjarak 5 tahun usianya dari adek Khai. Udah lumayan lama sendiri, jadi tumpuan perhatian Ummi dan Abi. Saat adeknya hadir, terkadang ia merasa tersisih, tak peduli betapa keras usaha kita untuk menunjukkan bahwa tak ada yang berkurang untuknya. Tapi... kenyataannya memang ada yang berkurang kan yah, kita nggak selalu bisa mendahulukannya. Ia menjadi harus lebih banyak mengalah untuk sang adek.

Bahkan, tembok kemandirian yang sudah susah payah kita bangun, akhirnya runtuh sebahagian. Ia malah menjadi bayi kedua buat kita. Entahlah... apa karena manjanya kumat atau itu adalah upayanya untuk mendapatkan perhatian. Kadang, gregetaaaan banget rasanya. Tapi, apa mau dikata, segala sesuatunya adalah proses. Toh banyak hal manis lainnya yang juga ia lakukan sebagai seorang Mbak. Mengajak adekknya bermain (walaupun berakhir dengan si adek menangis akibat mainannya malah diambil Mbaknya), membantu Ummi mengambilkan sesuatu yang sedang Ummi butuhkan (termasuk udah pinter belanja ke warung yang jaraknya cuma 2 rumah :D), plus sebagai komentator Ummi yang paling handal!.

Kami butuh waktu untuk berdua aja. Memang nggak bisa terlalu banyak waktu, karna Adek Khai pasti bakal nimbrung juga. Jadi, dengan susah payah saya menahan kantuk saat menyusui Adek Khai, agar saya bisa membacakan buku, ngobrol, atau bereksperimen di dapur bersama Nai. Cuma kami berdua aja.

Perasaan merasa bersalah muncul? itu udah sering banget. Tapi, sebagai seorang Ibu, kita nggak boleh larut dalam perasaan itu. Yang harus kita lakukan adalah selalu berusaha sebaik mungkin untuk memberikan yang terbaik. Menyelimuti sang buah hati dengan doa, agar Allah memudahkan kita dalam memberikan pemahaman. Tak kalah penting, yang harus selalu kita lakukan adalah memeluk dan menciumnya. Megungkapkan hal-hal dengan kata-kata manis, yang bisa membuatnya merasa bahwa bagaimanapun kondisinya, Ummi tetaplah Ummi yang mencintainya. Bukankah begitu?.

Bakso Goreng Ala Ummi

Tetangga saya ada yang menjual bakso goreng. Bakso gorengnya laris, tiap sore anak-anak bakal antre untuk membelinya. Baksonya bulatan yang berukuran kecil, yang 1 tusuknya berisi 3 bakso. Nai termasuk yang doyan banget jajan ini. Bakso tersebut dijual seharga seribu rupiah aja, tapi nai bisa menghabiskan 5 tusuk sendirian, dan itupun katanya masih kurang.

Akhirnya, biar Nai puas makan bakso goreng, umminya deh yang turun gunung eh turun ke dapur buat bikin bakso. Bikinnya nyambi ngasuh adek Khai, jadi penampakannya agak abstrak, nggak bulat cantik gitu hihihi... tapi alo rasa mah, lumayaaaaan laaaah :D

Oke deh, lanjut ke resepnya aja yah:

Bahan:
  • 1/4 dada ayam yang udah diambil dagingnya aja
  • 1 butir telur
  • 4 kotak es batu, kotak kecil yah 
  • 2 sdm tepung kanji
  • 1 sdm bawang putih cincang
  • 2-3 sdt garam
  • 1 sdt merica bubuk
  • 1 sdm minyak goreng
  • 1/2 sdm baking powder
  • 1/2 sdm gula pasir
Cara membuatnya: semua bahan saya campur dan saya blender. Setelah itu dibentuk dengan menggunakan sendok, masukkan ke dalam air yang mendidih. Setelah bakso mengapung, angkat.



Bakso kemudian ditusuk dengan tusuk sate. Saat akan digoreng, bakso dicelupkan ke dalam adonan telur yang telah dikocok lepas.

Jadi deh... Nai doyan, apalagi ukuran baksonya saya bikin gede. Bakso yang belum digoreng, disimpan di freezer. Kapan Nai pengen, tinggal goreng.


Weekend Bareng Mas Mono dan Mas Jay Teroris

Jadi, ceritanya weekend itu saya ketemu dengan Mas Mono, si pemilik ayam bakar mas Mono, dan Mas Jay Teroris. Mereka lagi ada ngisi seminar di Pekanbaru. Etapi saya nggak ikutan sih acaranya. Cuma, ketemu di Bebek Goreng H. Slamet aja karena si Abi ada mau presentasi sesuatu ke mereka. Lumayan sih, dapet ngobrol juga. Apalagi Mas Jay Teroris juga sharing tentang kegiatannya juga tentang menulis.



 Mbak Nai dan Adek Khai
gi main sama Mas Mono


Emang yah, klo ketemu dengan orang sukses itu punya cerita sendiri. Daaaan yang paling penting, jangan cuma ngiler liet kesuksesan yang udah diraihnya ajah, tapi kudu lihat juga perjuangannya. Iya nggak?. 


Ummi Fanny, Mas Mono, Mas Jay Teroris, Ummi dan krucils


Ice Cream Pot


Weekend itu hari dimana agak bisa leyeh-leyeh sekejap menikmati acara kuliner di TV. Jadi, salah satu tempat yang didatengi oleh hostnya adalah salah satu Cafe yang ada di Jakarta. Menu yang lagi hits adalah es krim cacing. Eaaaaa... ternyata, es krim yang disajikan di dalam sebuah pot, tertutup oleh remah-remah biskuit oreo or brownies yang di atasnya ada cacing dari jeli. Unik yah, sensasi makan es krim yang beda dari biasanya, wadahnya pot gitu lho!.

Truuus... 2 hari yang lalu, salah satu temen saya pasang DP di BB, persiiiiis banget kaya' liputan es krim cacing yang saya tonton di TV. Saya tanya, ternyata itu es krim ada lho di Pekanbaru. Uwooouwooo... Besoknya, ngajak abi ke sono. Nai malah yang paling heboh, secara nih anak doyan banget sama es krim *siapa coba yang nggak doyan es krim yak


Jadi, tempatnya di jalan Teuku Umar lho temans yang di Pekanbaru. Di ayam bakar Taliwang, yang lokasinya nempel dengan salon khusus cowok Maxx. Ampuuuuun... pas saya dateng, udah sore banget sih, ruaaameeee. Kali aja pada penasaran sama es krimnya.

Nah, pas lihat es krimnya yang... ehem... menurut saya kicik (kecil), saya pesen 1 aja deh buat Nai, ntar coba icip dikit ajah. Ngirit banget yah hahaha... secara harga perporsinya 20 ribu lho. Trus si Abi, yang ngakunya belom makan siang pas di kantor, akhirnya pesen ayam penyet taliwang, yang harganya selisih 5 ribu aja dari tu es krim. Rasanya, enaaak sih, sambelnya cucok sama selera saya :D


Rasa es krimnya gimana?, yah rasa es krim lah :D
Nai pesen yang warna ungu, yang artinya rasa taro alias talas, enak sih. Tapiiii yah itu, porsinya sedikiiiit daaan si Ummi ngerasa bisa juga bikin sendiri di rumah hahaha... kapan-kapan kita coba bikin yah, Nai. ^_^


Donat Madu Pekanbaru



Beberapa waktu yang lalu, sering banget denger donat madu. Penasaran sih yah, donat dikasih madu gitu?. Akhirnya, nyobain juga, setelah nitip sama adek yang pulang kuliah, nggak jauh dari penjualnya. Oalaaaah... ternyata donat biasa sih, dari Bandung. Enak sih, donatnya empuuuk banget, toppingnya cuanteeek, daaan semanis madu.


Hilang deh rasa penasaran, udah gitu ajah. ^_^

Bebi-Good, MPASI Saat Emergency


Sebagai seorang Ibu, kita tentunya ingin memberikan yang terbaik yah buat buah hati. Saat baby sudah memasuki masa MPASI, tentunya yang terbaik adalah MPASI buatan Ibu yang diracik dengan kebersihan yang terjaga, nutrisi yang lengkap dan yang paling penting penuh cinta. Ribet? nggak juga kok, udah ada teknologi yang mendukung, salah satunya yang namanya slow cooker. Jadi, sebenarnya nggak ada alasan sih buat para Ibu untuk nggak menyajikan MPASI homemade bukan menggantinya dengan yang instan.


Tapiiii, terkadang ada kondisi-kondisi tertentu yang menjadi kendala dalam menyiapkan MPASI yang homemade, yah sebut sajalah suatu keadaan yang emergency. Nah, Alhamdulillah nih buat para Ibu yang ada di Pekanbaru, yang butuh MPASI homemade non instan, ada Bebi-Good. Jadi, Bebi-Good ini menjual MPASI untuk usia <12m yang bebas gula dan garam. Trus ada sop, puding, susu kedelai, sari kacang ijo, dan nuget non MSG.


O yah, mereka juga menyediakan layanan antar lho. Kerennya nih yah, menunya tiap hari beda. Membantu banget yah. ^_^



Fenomena Batu Akik

 Berbagai jenis batu akik

Temans... udah punya batu akik belom? *pertanyaan macam apa inih :D
Secara, sekarangkan lagi booming banget inih batu akik. Di Pekanbaru, guampang banget nemu penjual batu akik. Di pinggir jalan, yang bahkan jarak antar penjualnya cuma 100 meter. Belum lagi nih yah memang ada pasar khusus batu akik.

Penjual batu akik

Nah, sekarang di Pekanbaru gi sering banget ada kontes batu akik. Lumayan juga buat cuci mata. Soalnya saya awam banget dengan batu akik. Tahunya tuh cuma batu akik sering dipake sama aki-aki (kakek-kakek) or pelawak senior kita Tessi Kabul. Si abi?, nggak pake gituan, pake cincin aja nggak *jangan tanya cincin kawinnya mana :D

Batu yang masih berupa bongkahan kecil

Jadi, tahun 2013 lalu, adik saya ada yang bekerja di Kalimantan. Ngasih oleh-oleh pas pulkam ke Pekanbaru batu-batuan gitu. Waktu itu ada kecubung dan juga zamrud. Batunya masih utuh sampe sekarang, belum dibuatkan cincin or jadi liontin kalung. Sekarang? makin nggak pengen hehehe... saking buanyaaaknya orang yang demam batu akik inih.

Trus, saya nonton acara apa gitu di TV. Ada ulasan tentang batu-batu akik gitu, dari yang pasaran jenisnya, sampe yang langka dan harganya WOW... WOW...
Saya sempet catet nih urutannya:
  • Jadeite
  • Berlian merah
  • Serendibite
Tapi, di Indonesia juga buaaanyaaak banget jenis batu-batuannya dan cakep-cakep. Ada yang namanya kecubung, bacan, sunkis, jamrud, rubi, obsidian, dll. Inih beberapa foto yang saya dapet pas ada kontes batu akik.







Pertanyaannya, boleh nggak sih pake batu akik ini?. Boleh-boleh aja, kalau buat para kaum laki-laki, ikatnya jangan yang berbahan emas yah. Trus, kalau batu akiknya ada motif lafaz Allah, jangan dibawa ke kamar mandi lho. Yang paling penting lagi, batu ini buat perhiasan aja, jangan sampai dijadikan jimat, ntar jatuhnya jadi syirik. Sekalipun untuk hiasan, sebaiknya jangan berlebihan yah, kan yang berlebihan itu tak baik, apalagi kalau muncul rasa riyanya ^_^
Wallahualam...

Puding Nangka Ala Ummi

Emang enak yah punya kakak ipar buanyaak :D Setelah beberapa hari yang lalu dapet kundur dan saya buat jadi manisan, kali ini dapet nangka. Setengah bagian dari nangka yang ukurannya gede banget. Udah dimakan gitu aja, eh masih ada sisanya. Akhirnya saya buat puding aja. Enak, kenyal, seger karna disantap dingin-dingin.

Berikut bahan dan cara pembuatannya yah:

Bahan lapisan pertama:
  • 1 bungkus nutrijell plan
  • 5 buah nangka (blender dengan menggunakan sedikit air)
  • 100gr gula
  • 700 ml air
Bahan lapisan kedua:
  • 1 bungkusnutrijel plan
  • 5 buah nangka (blender dengan menggunakan sedikit air)
  • 1/4 kg santan
  • 100gr gula
  • 300 ml air
  • 40 gr gula merah
Cara membuatnya:
  • Masak semua bahan untuk lapisan pertama
  • Setelah matang, masukkan ke dalam loyang
  • Masak semua bahan untuk lapisan kedua
  • Setelah matang, masukkan ke dalam loyang yang telah diisi lapisan pertama, setelah lapisan pertama agak mengeras
  • Setelah mengeras, masukkan ke dalam kulkas

Salon Ummi, Salon Khusus Muslimah di Pekanbaru

Salon Ummi

Perempuan mana coba yang nggak pengen tampil cantik, apalagi yang berstatus sebagai seorang istri. Tentunya ingin terlihat cantik paripurna di hadapan suami dong yah. Baik itu kecantikan luar maupun kecantikan dalam (inner beauty). Bagi saya, kecantikan luar dan inner beauty memiliki keterkaitan erat yang salah satunya nggak bisa diabaikan gitu aja. Sebagaimana banyak orang yang tertarik dengan kebaikan budi dan kecerdasan, demikian juga ketertarikan terhadap penampilan fisik.

Cumaaaa... yang harus digaris bawahi adalah bahwa cantik itu relatif, karena setiap orang punya kriteria tersendiri untuk menilai kecantikan seseorang. Eh tapiiii... yang harus kita ingat adalah bahwa Allah SWT telah menciptakan manusia dengan sebaik-baiknya bentuk. Jadi, bagi kita yang berjenis kelamin perempuan, sudah pasti cantik (kalo ganteng mah laki-laki, deal!). Nah, salah satu cara kita untuk bersyukur kepada Allah atas karunia fisik adalah dengan menjaga dan merawatnya.

So... yuuuuuk nyalon :D 

Ummi punya salon? hehehe... kagaaak, inih bukan salon saya, tapi salon temen saya yang seorang pengusaha sukses. Iyah, sukses dengan usaha kuliner dan butiknya, kini dia membuka usaha salon dan SPA. Ummi Salon dan SPA namanya. Kebetulan panggilannya Ummi juga, Ummi Fany. Salon khusus muslimah ini, baru dibuka di awal bulan Februari lalu. Sebagai promosi, bulan lalu ada diskon lho 20%. Asyiiiik banget deh tempat dan pelayanannya.

 Saya bersama Ummi Fany dan karyawan salon
(Mbak Nai nggak mau ketinggalan :D)

Mahal nggak?. Tenaaaaang ladies, terjangkau banget kok. Bahkan buat pelajar dan mahasiswa ada harga khusus lagi.


Nah, di bulan Maret ini, masih ada promo lho. Promonya, dengan harga 185rb aja, kita bisa facial, masker, dan peeling GALFANIC. Eiiiits... nggak itu aja, tapi juga dapet gratis creambath Inaura, minuman es lidah buaya, dan cireng crispy. Kece badai nggak tuh. Minuman es lidah buaya dan cirengnya yummmy... banget lho, saya udah nyobain!.

Nah, buat yang di Pekanbaru, buruuuaan deh ke salon inih. Di sini, nggak cuma memanjakan penampilan fisik aja (butik dan salon), tapi juga perut hehehe... kan lokasinya satu atap dengan Bebek Goreng H. Slamet Solo cabang Pekanbaru yang di jalan Nangka yak. Ituh, bebek goreng yang cita rasanya legendaris banget!. Jadi, rame-rame bareng keluarga juga asyik buat santai weekend di sini. ^_^


Manisan Kundur Ala Ummi


Dapet kundur dari kakak ipar. seumur-umur, baru pertama kali lihat buah kundur. Dulu tahunya cuma ada minuman kaleng rasa kundur aja. Biasanya dihidangkan pas lebaran. Bingung juga mau diapain ini buah, gede banget lagi. Mau dijus, takut aneh rasanya. Kakak ipar bilang, digulai juga enak. Toh rasa kundur ini nggak beda jauh dengan rasa labu siam. Kan sama-sama dari jenis labu-labuan.


Nggak sengaja, saya belanja di supermarket. Nemu bungkusan manisan kundur. Aha! kenapa nggak saya coba buat sendiri aja yah. Akhirnya, kundur saya eksekusi juga jadi manisan. Ternyata enaaaaaak bangeeet. Saya sampe kalap makannya. Nggak berasa udah habis separuh aja sendirian. Dingin, manis, seger, pas banget dicuca yang gi panas-panasnya di Pekanbaru.


Oke deh, inih resepnya yah:

Bahan:
  • Kundur 2kg
  • Gula pasir 1/2 kg
  • kayu manis 2 batang
  • Kapur sirih 3 sdm
  • 1000lt
Cara membuatnya:
  • Kundur dibuang kulit dan bijinya, potong-potong kecil memanjang
  • Cuci bersih
  • Rendam dengan kapur sirih semalaman
  • Cuci bersih kundur dari bekas rendaman kapur sirih sampai bersih
  • Masak gula dan air serta kayu manis
  • Masukkan kundur, masak hingga airnya habis
  • Setelah dingin, simpan di dalam lemari es