Rumah Makan Dendeng Batokok Harapan Raya Pekanbaru


Rumah makan ini udah sering banget saya denger. Katanya sih dendengnya enaaaaaak banget. Nah, sebagai pecinta dendeng, saya kudu nyoba dong, apa iya seenak itu. Maklum saja, saya sudah menjelajahi banyak tempat makan yang ada menu dendengnya. Tapi belum pernah mampir ke sini. O yah, dendeng itu ada macam-macam. Ada yang dendeng basah dan dendeng kering. Ada yang pake cabe merah giling or cabe hijau giling, dan ada juga yang cabe hijaunya cuma diiris-iris sama bawang merah.

Jadi, pas kebetulan saya lagi di jalan Harapan Raya, saya ajak deh si Abi buat mampir, kebetulan udah waktu makan siang. Tempatnya biasa aja, nggak seperti kebanyakan rumah makan yang ada di Pekanbaru, karena dia berupa sebuah rumah tua yang disulap sedemikian rupa. Suasana dan interior dalamnya ikut menggambarkan "ketuaannya".


Kami minta makanannya dihidangkan. Padahal yang diincer dendengnya doang, tapi penasaran juga dengan menu lainnya. Nggak nunggu terlalu lama, semua terhidang dan siap disantap, ditemani dengan live music dari seorang bapak tua yang menyanyikan lagu-lagu lawas.


Gimana dendengnya? Hmmmmm... kalo menurut saya sih, biasa aja. Maaf, ini karena selera yak. Menurut saya malah lebih enak dendeng yang ada di Rumah Makan Purnama di dekat Mall Pekanbaru (MP). Harga di rumah makan ini juga agak mahal menurut saya.


Ok deh, setidaknya rasa penasaran saya udah hilang :)

Bolu Kukus Pisang Ala Ummi


Persediaan pisang masih banyaaaak. Kakak ipar panennya nggak nanggung-nanggung, banyak sih batangnya. Enak juga yah kalo punya halaman gede, bisa nanem macam-macam, termasuk pisang. Tapi, Alhamdulillah walaupun saya nggak punya halaman gede, tetep kebagian pisang yang buanyaaak. Waktu itu, pisangnya saya olah jadi limpang-limpung. Sekarang, pengen bikin bolu kukus pisang.

Ini bolu, murni eksperimen saya yang asal cemplung bahan aja, alias pake bahan dan takaran bikin-bikin sendiri. Alhamdulillah jadi juga dan rasanya enaaaaaak hihihi...
Penasaran? berikut resepnya:

Bahan:
  • Tepung terigu 200gr (ayak)
  • gula pasir 100gr
  • Margarin 50 gr (lelehkan)
  • Telur 1 butir
  • Pisang 5 buah (haluskan), 1 buah dipotong-potong bulat untuk atasan
  • Baking powder 1/2 sdt
Cara membuatnya:
  • Mixer gula dan telur sampai putih, masukkan margarin sambil di mixer terus
  • Masukkan pisang yang telah di haluskan
  • Terakhir masukkan  tepung terigu dan baking powder
  • Tuang adonan ke dalam cetakan, atasnya beri irisan pisang. Lalu kukus deh. Kukusannya udah dipanaskan dulu yah, trus jangan lupa ntar tutup dandangnya dilapis kain biar uap nggak netes ke adonan. 
Gampang yak, nggak nyangka juga lho bakal jadi :D
Lagi-lagi nih, Nai minta ditopping coklat, jadi saya beri aja parutan DCC di atasnya :)


Beli Baju Bayi Berapa Banyak?

Waktu hamil Nai, saya membeli pakaian bayi lumayan banyak. Nah, pas adek Khai, saya membeli pakaian bayi nggak terlalu banyak, kecuali popok. Bukan apa-apa, belajar dari pengalaman Nai dulu, ntar dapet kado pakaian bayi lumayan banyak hehehe... Tapi ternyata, pas adek Khai ini, saya jadi nemu alasan yang lebih keren. Alasannya adalah karena pertumbuhan setiap bayi itu berbeda.

Maksudnya gimana?. Gini nih, waktu Nai dulu, kenaikan berat badannya per bulan nggak terlalu drastis. Beda dengan adek Khai yang kenaikan berat badannya lumayan drastis. Otomatis, pakaiannya cepet sempit. Bahkan, banyak kado yang berupa pakaian udah keburu sempit, padahal adek Khai belum sempet pake hihihi...

Waktu usia adek Khai 2 bulan, pakaian untuk usia 6 bulan dia udah bisa pake. Pas usia 3 bulan, jumper untuk usia 9 bulan udah muat aja. Emang beda banget dengan Mbaknya Nai dulu. Seru yah rasanya, tiap anak itu punya cerita tersendiri tentang pertumbuhannya. Jadi, saya dan si Abi harus belanja pakaian bayi lagi untuk adek Khai, karena pakaian yang pertama kali dibeli, udah nggak muat lagi.

Sebenarnya berapa banyak sih saya membeli pakaian bayi untuk adek Khai. Saya membeli popok bayi 2 lusin, celana panjang 1 lusin, celana pendek 1 lusin, bedung 1/2 lusin, baju lengan panjang 1/2 lusin, baju lengan pendek 1/2 lusin, dan kaos singlet 1 lusin (Pekanbaru panas, ini sering dipake pas siang hari, bareng celana pendek :D ). Nah, setelah pakaiannya nggak muat lagi, kami membeli baju lengan pendek 1/2 lusin, celana panjang 1 lusin (ada 2 jenis, masing-masing 1/2 lusin), celana pendek 1/2 lusin, dan kaos singlet 1/2 lusin.


Baju baru, dicuci dulu

Itu dulu deh. Untuk ukurannya, sengaja agak gedean, biar nggak cepet sempit hihihi... Yang nggak kalah penting juga, perhatiin bahan pakaiannya yah. Pilih yang nyaman buat bayi, sesuai dengan kondisi kulit bayi dan cuaca di daerah kita. Jangan lupa juga, pakaian barunya dicuci dulu sebelum dipakaikan ke bayi. Trus, belinya dimana dan habisnya berapa? Ini bakal saya bahas lagi di postingan yang lain yaaaaa :)




Keju

Ummi: Nai, ntar bekal sekolahnya ini aja yak
Nai: Itu apa Mi?
Ummi: Ini namanya Ubi rebus
Nai: Biasanya Ummi kolak
Ummi: Oooo... itu ubi rambat, kalau ini ubi kayu
Nai: Nggak mau Mi, nggak enak
Ummi: Coba dulu dong
Nai: (ngambil secuil), nggak enak Mi
Ummi: Masa sih, Nak. Ummi doyan banget malah
Nai: Tapi Mbak nggak sukaaaaa... bawa sandwich aja yah
Ummi: Lho, ini kan rasanya mirip keju, Nak
Nai: Mana pulak...
Ummi: Ya udah, kalo gitu atasnya Ummi parutin keju yak
Nai: Nggak mau...

Anak sekarang yaaaaaaa... nggak doyan. Padahal dulu waktu kecil, ortu saya bilang ini namanya keju, keju asli Indonesia :D


Perlukah Mencuci Baju Baru Untuk Bayi?


Tentu saja perlu!. Nggak cuma pakaian bayi lho, kita aja yang udah dewasa sebaiknya mencuci terlebih dahulu pakaian yang baru aja kita beli sebelum memakainya. Apalagi buat bayi yak, yang kulitnya masih sensitif banget. Kebayang nggak sih kalau pakaian jadi yang ada di pasar, toko, or Mall itu punya perjalanan historis yang panjang. Mulai dari masih berwujud bahan, sampai akhirnya dijahit, trus dibordir, trus didistribusikan, dan bisa jadi nginep lama di gudang. Belum lagi kalo banyak calon pembeli yang ngasih sidik jari ke pakaian. Waduuuuuh... *elus-elus kulit baby Khai :D

Ya ampuuuun, yang beginian kok ditulis di blog. Semua orang udah pada tahu kaliiiii...

Hihihi... biarin! siapa tahu tulisan ini berguna, karena saya sendiri sempet googling untuk cari tahu hal beginian. Nah, kali aja banyak ibu-ibu baru yang butuh info ini. So, sebaiknya pakaian buat baby yang baru aja kita beli dicuci dulu yak. Caranya gampang banget, pakaian tersebut direndam aja dengan softener khusus untuk bayi, kemudian kucek dikit, trus keringkan. Nah, biar bisa rapi jali lagi, boleh kok disetrika or langsung dilipet. Masukkan ke dalam plastik putih transparan yang baru, tutup rapat, or langsung simpen di lemari baby juga oke.

Limpang-limpung Ala Ummi


Beberapa hari yang lalu saya bikin pisang karamel. Trus karena stok pisang pemberian kakak ipar tercinta masih ada, kali ini saya nyoba bikin limpang-limpung. Aneh yak namanya. Resepnya saya dapet dari salah satu temen saya di FB. Penampakannya sih seperti goreng pisang biasa, cuma bentuk pemotongan pisangnya aja yang beda. Kalau goreng pisang, biasanya dibelah 2 or 3 tanpa terputus, berbentuk kipas. Kalo limpang-limpung buatan temen saya itu, pisangnya dipotong bulat-bulat kecil.

Oke deh, langsung aja yah bahan dan cara pembuatannya:

Bahan: Pisang 5 buah (dipotong-potong bulat kecil-kecil tidak terlalu tebal), vanili 1 sdt, 1 butir telur, 1 sdm gula pasir, 2 sdm susu, tepung 200gr, keju sesuai selera (diparut halus), garam secukupnya, air secukupnya, minyakgoreng secukupnya (campur margarin juga boleh)

Cara membuatnya: Campur semua bahan, lalu goreng

Ini gambar punya temen saya

https://www.facebook.com/photo.php?fbid=726539864090876&set=pb.100002046070994.-2207520000.1415372659.&type=3&theater

Nah, Nai kan doyan coklat, jadi dia minta di atas limpang-limpungnya ada taburan coklat. Yah saya parut aja DCC dan rasanyaaaaaa enaaaaaak :D
Pas banget buat sarapan bil ngeteh or ngopi, camilan sore hari or temen begadang ngetik malam hari :D



Waspadai Ini Saat Anak Berenang


Mengajak anak berenang atau bermain air di waterboom memang menyenangkan. Anak-anak sangat suka bermain air. Gitu juga dengan Nai. Tapi, Nai baru 1 kali saja ke waterboom. Itu pun karena diajak sama sepupu saya yang punya anak hampir seusia dengan Nai. Begitu juga dengan berenang. Kalau bukan karena program dari sekolah, saya tidak pernah mengajaknya berenang. Alasannya, saat di area seperti kolam renang atau waterboom, banyak pemandangan yang memperlihatkan aurat, belum lagi bercampur baurnya laki-laki dengan perempuan.

Nah, saat jadwal berenang dari sekolah, biasanya diadakan pagi hari. Karena sekolah Nai tidak punya kolam berenang, maka pergi ke kolam berenang umum. Sekolah memilih hari saat air kolam berenang baru diganti. Selain itu, pagi hari tidak ada yang berenang selain anak-anak sekolah Nai yang sudah booking sebelumnya.

Lalu, apa saja yang harus diwaspadai saat anak berenang?
  1. Apabila tidak bisa mendampingi anak saat berenang (tidak harus ikut berenang, melihat dari dekat saja), pastikan kita sebagai orang tua sudah menasihati anak untuk tertib, hati-hati, dan selalu berada di dekat guru pendamping. Bagaimana pun, baik karena kita bekerja atau berhalangan sesuatu, kita tetap harus cerewet ke anak. Biasanya saking gembira, anak-anak bisa bermain di kolam berenang dengan sembarangan. Sedangkan guru pendamping harus mengawasi sekian banyak anak. Jadi, lebih amannya, dampingilah anak saat berada di kolam berenang.
  2. Mengganti pakaian diruang ganti. Ya, mungkin banyak yang merasa sepele dengan hal ini. Ada yang mengganti pakaian anak di area terbuka, bercampur baur antara anak laki-laki dengan anak perempuan. Sebaiknya, sejak dini anak diajarkan rasa malu. Nai, tidak pernah mau membuka pakaiannya di tempat umum. Jangankan di tempat umum, ditempat tertutup pun dia tidak mau bila bukan umminya yang melakukannya.
  3. Pergunakanlah pakaian berenang yang wajar. Tidak harus menggunakan pakaian berenang yang berkerudung seperti yang dipakai oleh Nai. Tapi sebaiknya jangan hanya memakai celana dalam dan kaos singlet saja. Sekali lagi, untuk membiasakan anak memiliki rasa malu. Sekaligus menjaga anak dari pandangan orang-orang yang punya pemikiran tidak baik.
Hmmmm... memang yah, asyiknya punya kolam berenang sendiri hehehe... tapi nggak semua orang bisa yah. Moga saja ntar ada kolam berenang khusus anak or kolam berenang khusus laki-laki or khusus perempuan, terpisah gitu. Pan, saya juga sebenarnya pengen berang, terakhir berenang pas masih SD hihihi... jadi, kalo ditanya saya bisa berenang atau nggak, saya bakal jawab bisa... berenang gaya batu :D

Es Dawet Cincau Hijau


Bentar lagi waktunya buka puasaaaaaa... Alhamdulillah... nemu minuman ini di Pekanbaru, es dawet cincau hijau. Es ini beda dari es dawet yang banyak di jual di Pekanbaru. Di sini, ada es dawet Banjarnegara, enak sih cuma cendol hijaunya ituh hijauuuuu banget, khawatir pake pewarna makanan. Ada lagi nih es dawet Solo yang khas pake tape ketan, jualannya di jalan Diponegoro, enaaaaak, beda sama es dawet banjar negara. Cendolnya malah berwarna putih aja alias warna tepung sagu aslinya (broken white gitu).

Nah, kalau es dawet cincau hijau ini, saya nemunya di jalan Hangtuah. Katanya sih ada 3 cabang, di Hangtuah ada 2, sebelum Jl. Sekuntum dan di seberang SPBU Hangtuah, 1 lagi di Jln. Kartini. Es dawetnya enaaaaaak banget. Cendolnya berwarna hijau soft, trus ada cincau hijaunya pula. Dapet 2 manfaat inih, pereda haus dan panas dalam.

Met berbukaaaaa  :D



Silaturahmi Akbar ODOJ Riau

Waktu itu, si Abi bilang bakal ada acara silaturahmi ODOJ Riau di Masjid Agung An-Nur Pekanbaru. Kebetulan, koordinator daerahnya adalah temennya  Abi. Nah, dulu pan saya pernah gabung nih sama grup ODOJ, diajak Mbak Viana, jadi penasaran juga pengen datang ke acaranya. Apalagi ada tausiyah dari Ust. Abdul Somad, Ust. Salim A. Fillah, dan Ust. Mustafa Umar. Susunan acaranya gini nih:

Kominex 573/04/10/3014
Tanggal: 28 Oktober 2014
Perihal : Tentatif Flow Silatbar ODOJ Riau
Tujuan : ODOJers Riau dan Umum


Assalamu'alaikum Wr. Wb
DPA ODOJ Riau mengadakan acara Silaturrahim Akbar ODOJ Riau.
In Syaa Allah dilaksanakan pada,
Hari : Ahad
Tanggal : 2 November 2014
Tempat : Masjid Agung An - Nur Pekanbaru
•Susunan Acara•
07.00 - 08.00 WIB : Registrasi peserta
08.00 - 08.10 WIB : Pembukaan
08.10 - 08.20 WIB : Tilawah (Rasyid, hafidz cilik)
08.20 - 08.30 WIB : Pengenalan ODOJ (pemutaran movie maker)
08.30 - 08.40 WIB : Laporan Ketua Pelaksana
08.40- 08.50 WIB : Sambutan Walikota Pekanbaru
08.50 - 09.20 WIB : Kata Sambutan Ketua Umum ODOJ (pengukuhan pengurus ODOJ daerah Riau)
09.20 - 09.40 WIB : Pemutaran film ODOJ "Kembali pada-MU"
09.40 - 10.00 WIB : Taushiyah Ust. Abdul Somad
10.00 - 10.20 WIB : Taushiyah Ust. Mustafa Umar
10.20 - 11.35 WIB : Taushiyah Ust. Salim A. Fillah
11.35 - 11.40 WIB : Deklarasi Riau cinta Quran
11.40 - 11.55 WIB : Testimoni peserta Silatbar
11.55 - 12.05 WIB : Doa bersama
12.05 - 12.10 WIB : Penutup
15.45 - 17.50 WIB : Bedah buku "Lapis-Lapis Keberkahan" bersama Ust. Salim A. Fillah
Catatan :
1. Mohon datang tepat waktu
2. Berpakaian sopan, atasan berwarna putih/bernuansa putih, bawahan bebas.
Wassalamu'alaikum Wr. Wb.
-DPA ODOJ Riau-

Jadi, karena pagi minggu biasanya riweh banget, trus tetiba Si Abi juga inget kalo dia ada janji sama klien barunya, hampir batal deh buat pergi. Eh nggak tahunya klien Abi minta waktunya diulur ba'da zuhur. Akhirnya kami berniat berangkat jam 1/2 10. Maksudnya, pas tausiah gitu. Tapiiiiiii... ternyata molor jadi jam 10.15. Nyampe sana jam 11.30 daaaaaan acaranya udah hampir kelar pemirsah. Ya udah deh, mau gimana lagi. Mau dateng ke acara bedah buku Ust. Salim A. Fillah sorenya, tapi kasihan bolak-balik bawa baby. Walaupun lokasinya cuma 10 menit dari rumah kalo jalanan lancar jaya.

Ya sudahlah yaaaaa... mari lihat foto-fotonya saja :D

narsis doooolooo



 Bazar Buku

Abi narsis bareng Ust. Salim A. Fillah

Sambal Tanak


Sambal tanak itu bisa dibilang salah satu sambal khas Riau. Masaknya juga gampang banget. Ini andalan saya kalo pas sidrom malas menyerang or gi buru-buru or manfaatin bahan-bahan sisa yang ada di kulkas. Rasanya enaaaak, ada proteinnya plus sayuran juga, tergantung apa yang dicemplungin hihihi... Biasanya, saya beri telur puyuh or udang kupas, campur pete or potongan jengkol juga ok :D
Sayurannya selain rimbang, bisa juga kacang panjang or buncis. Tergantung selera deh.

Bahan:
  • Cabe merah 1 ons (haluskan)
  • Bawang merah 4 buah (haluskan)
  • Bawang putih 3 buah (haluskan)
  • Daun salam 3 lembar, daun jeruk 3 lembar (robek-robek)
  • 1 batang serai (geprek)
  • 1 buah kentang ukuran besar (potong dadu, goreng sebentar)
  • 5 tahu (potong dadu, goreng sebentar)
  • 1 ons rimbang
  • 1/2 ons ikan teri besar
  • Santan kental 1/4
  • Garam secukupnya
  • Gula secukupnya
Cara membuatnya:
  • Bumbu halus ditumis, masukkan daun salam, jeruk, juga serei, tumis sampai harum
  • Setelah harum, masukkan tahu dan kentang yang sudah digoreng, aduk rata
  • Masukkan santan kental dan ikan teri, beri gula dan garam secukupnya. Biarkan hingga meresap
  • Sebelum santan kering, masukkan rimbang
  • Setelah santan kering, angkat dan sajikan

Manfaat dan Tips Membuat Anak Gemar Membaca


Baby doyan buku, masaaaaaa sih... eh beneran lho. Adek Khai doyan sama buku. Kalau Mbak Nai udah pegang buku, Adek Khai bisa tertawa riang gitu, nggak sabar pengen dibacain buku sama Mbak Nai. Lha, emang Mbak Nai udah bisa baca? Hahaha... beloooooom... baca gambar maksudnyah temans. Jadi, dia cerita ngarang sendiri. Adek Khai seneeeeeeng banget.

Adek Khai menyimak Mbak Nai dengan serius
Banyak ortu sekarang yang mengeluh bahwa anaknya nggak suka membaca, lebih suka bermain or menghabiskan waktunya untuk menonton TV. Padahal, kebiasaan membaca itu seharusnya sudah dilatih sejak dini kepada anak. Mulai dari usia di bawah 1 tahun, Perkenalkan anak dengan buku, kenapa tidak?, Takut buku-bukunya disobek atau anak memasukkannya ke dalam mulut?, jangan khawatir, sekarang ada buku untuk anak-anak yang terbuat dari kain. Lagipula, ibu juga bisa mengenalkan buku kepada anak semenjak dini, dengan rajin membacakannya cerita.




Selain itu, hendaknya ortu bisa menjadi model bagi anak, jangan sampai kita "berkoar-koar" agar anak gemar membaca, sementara kita sendiri enggan untuk membaca. Dengan dalih sudah tidak duduk di bangku sekolah atau perkuliahan lagi, atau tidak punya waktu, apalagi kalau berkata bahwa buku-buku mahal (mengurangi uang belanja). Apabila di daerah tempat kita tinggal ada perpustakaan atau taman bacaan, jangan sungkan untuk mengunjunginya. Jadi kan sebagai salah satu agenda untuk kita mengunjunginya bersama anak-anak, buat kartu anggota agar kita bisa meminjam buku di sana. Atau, jangan lewatkan bazar-bazar buku murah yang sering diadakan oleh toko buku.

Laporan oleh commission on reading (komite membaca) di negara AS yang merangkum dari berbagai macam riset tentang membaca. Di antara penemuannya, terdapat dua pernyataan sederhana : 
  • Aktivitas yang paling utama untuk membangun pengetahuan yang dibutuhkan untuk berhasil dalam membaca adalah membacakan buku kepada anak-anak. 
  • Membacakan buku adalah suatu praktik yang harus dilanjutkan di seluruh tingkatan kelas. Komisi ini menemukan bukti konklusif yang mendukung membacakan buku bukan hanya di rumah tapi juga di dalam ruang kelas.

Mengapa sesuatu yang sederhana seperti membacakan buku kepada anak menjadi hal yang efektif?.

Semuanya berhubungan dengan otak. Kata-kata adalah struktur utama untuk pembelajaran. Hanya ada dua cara efisien memasukkan kata-kata ke dalam benak seseorang, melalui mata atau melalui telinga. Maka untuk anak yang berada di usia dini, sumber terbaik bagi ide dan pembangunan otak adalah telinga. Apa yang kita kirim ke dalam telinga menjadi pondasi kuat bagi seluruh otak si anak. Suara-suara penuh arti yang ditangkap telinga akan membantu anak memahami kata-kata yang dia dapat melalui mata saat ia nanti belajar membaca. Maka tidak heran ketika ada seorang santri yang buta namun hafizd qur’an hanya mempelajari dengan cara mendengarkan ayat-ayat suci Al-Qur’an baik lewat gurunya maupun lewat rekaman kaset saja.

Membacakan buku kepada anak, sebenarnya sama alasannya seperti kita berbicara kepada anak, yaitu untuk memberikan kepastian, menghibur, menjalin ikatan, membangkitkan rasa ingin tahu, memberi inspirasi. Tetapi ketika kita membaca lantang, kita juga : 
  • Mengondisikan otak si anak untuk mengasosiasikan membaca dengan kebahagiaan, 
  • Menciptakan informasi yang berfungsi sebagai latar belakang, 
  • Membangun kosakata, dan 
  • Memberikan sosok panutan yang gemar membaca.
Apa manfaat menumbuhkan kegemaran membaca kepada anak-anak kita semenjak dini?.

Sekurangnya ada dua manfaat besar menumbuhkan kegemaran membaca kepada anak-anak kita semenjak dini : 
  • Merangsang terjadinya lompatan kecerdasan. Hal ini terjadi kepada seorang anak yang bernama Jenifer. Terlahir ”tidak normal” dan dinyatakan positif menderita down sydrome-suatu jenis keterbelakangan mental yang ditandai oleh rendahnya IQ, sehingga tidak memungkinkan seseorang hidup secara wajar. Tetapi apa yang dilakukan oleh Marcia Thomas sang ibu? Terapi. Marcia memberikan terapi kepada anaknya agar otaknya memperoleh rangsangan yang sangat kaya, sehingga kecerdasannya meningkat dan fungsi-fungsi indranya bekerja lebih aktif. Marcia berusaha menjalankan proses terapi itu dengan membacakan sebelas buku setiap hari kepada buah hatinya yang masih bayi tersebut. Hasilnya, IQ jenifer melonjak tajam ketika dites pada usia 4 tahun. IQ-nya 111. Salah satu penjelasan mengapa mengajarkan membaca pada bayi dapat melejitkan IQ adalah karena membaca merupakan kegiatan yang memberikan rangsangan paling kompleks bagi otak dibandingkan dengan beberapa kegiatan lainnya, seperti melihat televisi. 
  • Mematangkan emosi dan kepribadian. Menurut Paul C. Burns, betty D. Roe & Elinor P. Ross dalam Teaching Reading in Today’s Elementary Schools, ada delapan aspek yang bekerja saat kita membaca. Kedelapan aspek itu meliputi sensori, persepsi, sekuensial (tata urutan kerja), pengalaman, berpikir, belajar, asosiasi, dan afeksi. Semuanya bekerja secara berbarengan saat kita membaca. Manfaat pembelajaran membaca sejak dini, anak menjadi terbiasa berpikir dan menggunakan pengetahuan yang mereka miliki untuk memahami dan menghadapi tantangan. Karena dengan aktivitas membaca, melatih mereka untuk lebih stabil dan matang, bukankah untuk memahami keseluruhan isi bacaan  harus membacanya dengan baik. Agar bisa membaca dengan baik, kita harus belajar mengendalikan diri, memusatkan perhatian, menghayati dengan perasaan, dan memahami makna tiap kata.
Memilih bacaan yang tepat untuk anak

Hal terpenting adalah bagaimana kita memilih buku bacaan yang tepat untuk anak, yang mengandung nilai-nilai positif. Sehingga otanya tidak menyimpan “bahan-bahan” berbahaya yang akan mencemari pola pikirnya kelak. Banyak buku yang bisa dibacakan, yang paling utama adalah Al-Qur’an.

Ternyata Al-Qur’an dapat merangsang tingkat inteligensia (IQ) anak, yakni ketika bacaan ayat-ayat Kitab Suci itu diperdengarkan dekat mereka. Dr. Nurhayati dari Malaysia mengemukakan hasil penelitiannya tentang pengaruh bacaan Al-Qur’an dapat meningkatkan IQ bayi yang baru lahir dalam sebuah Seminar Konseling dan Psikoterapi Islam sekitar tujuh tahun yang lalu. Dikatakannya, bayi yang berusia 48 jam saja akan langsung memperlihatkan reaksi wajah ceria dan sikap yang lebih tenang.

Jadi, bila bacaan Al-Qur’an diperdengarkan kepada bayi, akan merupakan bekal bagi masa depannya sebagai Muslim, dunia maupun akhirat. Dalam musik terkandung komposisi not balok secara kompleks dan harmonis, yang secara psikologis merupakan jembatan otak kiri dan otak kanan, yang output-nya berupa peningkatan daya tangkap/konsentrasi. Ternyata Al-Qur’an pun demikian, malah lebih baik. Ketika diperdengarkan dengan tepat dan benar, dalam artian sesuai tajwid dan makhraj, Al-Qur’an mampu merangsang syaraf-syaraf otak pada anak. Ingat, neoron pada otak bayi yang baru lahir itu umumnya bak “disket kosong siap pakai”. Berarti, siap dianyam menjadi jalinan akal melalui masukan berbagai fenomena dari kehidupannya.

Pada gilirannya terciptalah sirkuit dengan wawasan tertentu. Istilah populernya apalagi kalau bukan “intelektual”. Sedangkan anyaman tersebut akan sernakin mudah terbentuk pada waktu dini. Neoron yang telah teranyam di antaranya untuk mengatur faktor yang menunjang kehidupan dasar seperti detak jantung dan bernapas. Sementara neoron lain menanti untuk dianyam, sehingga bisa membantu anak menerjemahkan dan bereaksi terhadap dunia luar.

Selama dua tahun pertama anak mengalami ledakan terbesar dalam hal perkembangan otak dan hubungan antar sel (koneksi). Lalu setahun kemudian otak mempunyai lebih dari 300 trilyun koneksi, suatu kondisi yang susah terjadi pada usia dewasa, terlebih usia lanjut. Makanya para pakar perkembangan anak menyebut usia balita sebagai golden age bagi perkembangan inteligensia anak. Memang bila orangtua tidak memanfaatkan kesempatan ini dengan jalan membantu dari belakang, maka tetap tidak akan mempengaruhi kemampuan otak anak dalam menganyam neoron, karena kesempatan untuk memperkuat koneksi otak terbuka luas selama masa anak-anak. Tetapi tentu akan semakin baik bila orangtua pun ikut aktif membantu. Otak telah tumbuh jauh sebelum bayi lahir.

la telah mulai bekerja yang hasilnya merupakan benih penginderaan berdasarkan prioritas. Umumnya pendengaran lebih dulu. Jadi, selama masa itu penting sekali untuk selalu menghadirkan lingkungan kondusif dan baik bagi perkembangan otaknya. Hilangnya lingkungan ini hanya akan membuat otak menderita dan menganggur yang gilirannya mempengaruhi tingkat kecerdasannya. Dalam kaitan upaya meningkatkan pribadi Muslim, seyogyanya bayi sudah diperdengarkan bacaan Al-Qur’an sejak dalam rahim. Jadi, bila ada anjuran kepada ibu-ibu hamil untuk rajin membaca Al-Qur’an menjelang bersalin, itu ada dasar ilmiahnya juga. Makin baik dan benar bacaan itu, termasuk lagunya, makin baik hasilnya. Tujuannya tentu saja bukan mengajak bayi memahami substansi atau makna kandungan ayat-ayat Al-Qur’an, tetapi memperkuat daya tangkap/konsentrasi otak bayi. Sehingga akan semakin mudahlah ia menghafal ayat-ayat Al-Qur’an beserta terjemahannya ketika sudah memasuki masa belajar.

Selanjutnya, yang layak untuk direkomendasikan adalah buku-buku bacaan islami untuk anak yang berupa kisah para nabi, tentang anak sholeh, mahluk hidup dan alam semesta, juga benda-benda yang ada di sekitar anak. Terlebih apabila ada gambar yang akan lebih menarik sang anak dan merangsang keingintahuannya.


Pisang Karamel Ala Ummi




Ceritanya, ada pisang nganggur, nggak nyampe 1 sisir sih, tapi masih belom mateng, mengkal gitu. Nggak sabar nunggu pisangnya meteng, akhirnya pisang mengkal itu dieksekusi deh, butuh camilan soalnyah :D

Bingung juga mau diapain. Awalnya, pengen digoreng tepung, trus ditopping parutan coklat en keju. Tapi, tepungnya abis. Akhirnya, nobain bikin pisang karamel ala Ummi. Pan, pisangnya mengkal, nggak manis, jadi sepertinya cocok.

Caranya, pisang dikupas, belah 2, lalu potong 2. Jadi, 1 pisang dapetnya 4 bagian. Masak dengan gula yang diberi sedikit air, sampai warnanya kecoklatan. Jadi deh, terakhir tinggal parut coklat en kejunya sebagai topping. Enyaaaaaak :D *apalagi pas lafeeeer


Memaknai Kelulusan dengan Alhamdulillah...

Saya orang yang amat sangat suka belajar. Semangat saya begitu tinggi untuk sekolah. Terbukti, prestasi saya sejak Sekolah Dasar (SD) selalu membanggakan orang tua, nusa bangsa, dan agama *Halaaaaah :D
Gitu juga pas SMP dan SMA, sampai kuliah. Terbukti, saya berhasil menyelesaikan S1 dalam waktu 3,5 tahun saja, dengan menyabet predikat cumlaude.

Tak puas, saya lalu melanjutkan S2. Berharap bahwa saya bisa mewujudkan cita-cita saya sebagai seorang dosen. Daaan ternyata, saya berhasil jadi dosen walaupun sedang dalam masa pendidikan. Allah memang Maha baik. Walaupun, tidak sedikit juga kerikil, duri, paku, pohon tumbang, yang menghalangi langkah saya *berasa nemu penghalang di jalan
cerita tentang kelulusan S2 saya ada di sini.

Dulu sih, pengennya pas usia 30 tahun, saya udah kelar S3 hihihi... Tapi, sepertinya nggak kesampaian, di usia yang hampir 29 tahun ini, saya belum juga bisa melanjutkan S3. Hmmmmm... ngalah, sepertinya nanti suami saya aja deh yang duluan. Karena, saya udah nggak ngajar lagi sejak anak pertama saya lahir.

Bayi imut yang dilahirkan dengan penuh perjuangan itu, mengubah semua proposal hidup saya. Saya memutuskan untuk resign. Setelah usia Nai (anak sulung saya) 2 tahun, baru deh saya coba-coba bikin usaha yang nggak mengharuskan saya meninggalkannya, karena saya tak ingin menyerahkan pengasuhannya kepada orang lain. Plus, saya juga mulai menekuni dunia tulis menulis yang sudah saya cintai sejak SMP.

Alhamdulillah... setidaknya, sekalipun di rumah, pikiran saya nggak mandeg dan ilmu saya juga dapat saya transfer lewat buku, walaupun baru terbitin buku manajemen 1, sedang proses 1, moga nyusul buku-buku manajemen berikutnya. Maklum saja, saya masih penulis labil, nggak segmented, penasaran dengan kemampuan dan senang mencoba tema-tema yang lain. Apalagi, punya anak kecil, yang saya prioritaskan banget dibandingkan kegiatan lainnya. Jadi, kalo nulis lamaaaaaa :D

Nah, bagaimana sih saya memaknai kelulusan S2 saya, bikin poin aja yak biar saya nggak ngalor-ngidul :D
  • Bersyukur atas apapun yang Allah beri. Namanya manusia, cuma bisa berdoa, berencana, berdoa, berusaha, berdoa, tapi Allah yang tentukan jalannya. Yang penting tetap semangat untuk selalu belajar. Bukankah banyak pelajaran yang bisa kita ambil dari sekitar. Kita bisa berguru dan belajar dari mana saja, asal ada kemauan untuk menjadikan diri lebih baik lagi.
  • Setelah selesai S2, saya merasa diri saya ternyata masih "bodoh". Semakin banyak mendapatkan ilmu, semakin merasa bahwa diri ini kekurangan ilmu. Jadi, tak ada yang bisa dan hendak saya sombongkan.
  • Ini nih yang dulu bikin saya berusaha keras buat move on, saat sekitar menyayangkan keputusan saya untuk tidak mengajar lagi. Padahal, menurut saya, saya bisa mengajar nanti, kapan saja, saat Allah memberikan saya kesempatan. Tapi, untuk mengasuh anak-anak saya yang masih sangat kecil, tidak bisa dilakukan kapan pun, karena masa kecilnya tak bisa diulang. Dalam mengasuh si kecil, saya bahkan merasa tidak ada apa-apanya. Ilmu saya amat sangat minim. Daaaaan, menjadi ibu ternyata lebih sulit dibandingkan mengerjakan tugas atau tesis :D. Saat gagal dalam mengerjakan tugas atau tesis, saya bisa mengulang. Tapi saat anak tumbuh tak sesuai dengan harapan... ntahlah, tak sanggup untuk saya ungkapkan. Untuk mendapatkan predikat cumlaude, rasanya lebih mudah dibandingkan mendapatkan predikat Ummi yang baik. Tapi begitulah, kembali kita sebagai manusia hanya bisa berdoa dan berusaha untuk melakukan yang terbaik, jangan berhenti untuk belajar. Bersyukur saya pernah kuliah dan berbaur dengan orang-orang dari berbagai kalangan dan latar belakang. Sehingga, pola pikir saya menjadi lebih baik, pikiran saya menjadi semakin terbuka, dan selalu menghargai pilihan hidup orang lain.
http://keinatralala.wordpress.com/2014/10/23/keina-tralala-first-birthday-giveaway/



Tanda Tangan

Yang paling nyebelin ituh pas jadi pembicara di sebuah seminar, adalah tanda tangan sertifikat buat peserta dan panitia acara. Berapa banyak? Ratusaaaaan :D *berasa iklan
Manual lagi, iyah... manual. Enak kalo pake stempel or by print gitu. Tapi nggak papa, itung-itung belajar jadi artis. Siapin tukang pijet ajah buat pijet jari-jari tangan hahaha... *lebay  karna ini belum termasuk buat tanda tangan buku.

Nyesel deh punya tanda tangan yang puanjaaaang, seperti puaaanjangnya nama saya. Sampe-sampe nih, pas ujian, saya masih sibuk aja ngelingkari nama, teman-teman udah ngerjain soalnya. Sayangnya, nggak afdol ajah rasanya kalo cuma paraf gitu *pan yang diminta tanda tangan yak. Mau merevisi tanda tangan, udah telaaaaat keuleeeees... :D

Hmmmm... inih bukan pengelaman pertama sih, buat tanda tangan segambreng. Sebelumnya saya juga udah sering banget tanda tangan *bukan dokumen buat kreditan pemirsah! :D
Tanda tangan buat balik nama surat tanah, perumahan yang ratusan (developer)

So, saya sengaja kasih nama anak nggak panjang-panjang, trus ntar nyuruh mereka bikin tanda tangan yang nggak panjang-panjang juga *Lietin anak yang masih berumur 5 tahun dan 4 bulan :D


Eggless Chocolate Cup Cake

 Biasanya Nai doyan ditaburi keju
Tapi, kali ini pake kembang gula warna-warni

Nah, karena cara buatnya gampang dan nggak butuh waktu lama. Nai sering nih minta dibawain eggless chocolate ini. Nggak masalah kalau persediaan telur di lemari es aka kulkas habis, karena cake ini sama sekali nggak pake telur. O yah, resepnya ada di sini yah. Kali ini saya bikinnya pake kertas cup cake, tapi cetakannya pake cetakan bolu kukus yang ada bolong-bolongnya, bukan cetakan muffin.



Lembuuuuut